KEBUDAYAAN PROVINSI BALI

KEBUDAYAAN PROVINSI BALI

A. BAHASA
Bali sebagian besar menggunakan bahasa Bali dan bahasa Indonesia, sebagian besar masyarakat Bali adalah bilingual atau bahkan trilingual. Bahasa Inggris adalah bahasa ketiga dan bahasa asing utama bagi masyarakat Bali yang dipengaruhi oleh kebutuhan industri pariwisata. Bahasa Bali di bagi menjadi 2 yaitu, bahasa Aga yaitu bahasa Bali yang pengucapannya lebih kasar, dan bahasa Bali Mojopahit.yaitu bahasa yang pengucapannya lebih halus.

B. PENGETAHUAN
Banjar atau bisa disebut sebagai desa adalah suatu bentuk kesatuan-kesatuan social yang didasarkan atas kesatuan wilayah. Kesatuan social tersebut diperkuat oleh kesatuan adat dan upacara keagamaan. Banjar dikepalahi oleh klian banjar yang bertugas sebagai menyangkut segala urusan dalam lapangan kehidupan sosial dan keagamaan,tetapi sering kali juga harus memecahkan soal-soal yang mencakup hukum adat tanah, dan hal-hal yang sifatnya administrasi pemerintahan.

C. TEKNOLOGI
Masyarakat Bali telah mengenal dan berkembang system pengairan yaitu system subak yang mengatur pengairan dan penanaman di sawah-sawah. Dan mereka juga sudah mengenal arsitektur yang mengatur tata letak ruangan dan bangunan yang menyerupai bangunan Feng Shui. Arsitektur merupakan ungkapan perlambang komunikatif dan edukatif. Bali juga memiliki senjata tradisional yaitu salah satunya keris. Selain untuk membela diri, menurut kepercayaan bila keris pusaka direndam dalam air putih dapat menyembuhkan orang yang terkena gigitan binatang berbisa.

D. ORGANISASI SOSIAL
a). Perkawinan
Penarikan garis keturunan dalam masyarakat Bali adalah mengarah pada patrilineal. System kasta sangat mempengaruhi proses berlangsungnya suatu perkawinan, karena seorang wanita yang kastanya lebih tinggi kawin dengan pria yang kastanya lebih rendah tidak dibenarkan karena terjadi suatu penyimpangan, yaitu akan membuat malu keluarga dan menjatuhkan gengsi seluruh kasta dari anak wanita.
Di beberapa daerah Bali ( tidak semua daerah ), berlaku pula adat penyerahan mas kawin ( petuku luh), tetapi sekarang ini terutama diantara keluarga orang-orang terpelajar, sudah menghilang.
b). Kekerabatan
Adat menetap diBali sesudah menikah mempengaruhi pergaulan kekerabatan dalam suatu masyarakat. Ada macam 2 adat menetap yang sering berlaku diBali yaitu adat virilokal adalah adat yang membenarkan pengantin baru menetap disekitar pusat kediaman kaum kerabat suami,dan adat neolokal adalah adat yang menentukan pengantin baru tinggal sendiri ditempat kediaman yang baru. Di Bali ada 3 kelompok klen utama (triwangsa) yaitu: Brahmana sebagai pemimpin upacara, Ksatria yaitu : kelompok-klompok khusus seperti arya Kepakisan dan Jaba yaitu sebagai pemimpin keagamaan.
c). Kemasyarakatan
Desa, suatu kesatuan hidup komunitas masyarakat bali mencakup pada 2 pengertian yaitu : desa adat dan desa dinas (administratif). Keduanya merupakan suatu kesatuan wilayah dalam hubungannya dengan keagamaan atau pun adat istiadat, sedangkan desa dinas adalah kesatuan admistratif. Kegiatan desa adat terpusat pada bidang upacara adat dan keagamaan, sedangkan desa dinas terpusat pada bidang administrasi, pemerintahan dan pembangunan.

E. MATA PENCAHARIAN
Pada umumnya masyarakat bali bermata pencaharian mayoritas bercocok tanam, pada dataran yang curah hujannya yang cukup baik, pertenakan terutama sapi dan babi sebagai usaha penting dalam masyarakat pedesaan di Bali, baik perikanan darat maupun laut yang merupakan mata pecaharian sambilan, kerajinan meliputi kerajinan pembuatan benda anyaman, patung, kain, ukir-ukiran, percetakaan, pabrik kopi, pabrik rokok, dll. Usaha dalam bidang ini untuk memberikan lapangan pekerjaan pada penduduk. Karena banyak wisatawan yang mengunjungi bali maka timbullah usaha perhotelan, travel, toko kerajinan tangan.

F. RELIGI
Agama yang di anut oleh sebagian orang Bali adalah agama Hindu sekitar 95%, dari jumlah penduduk Bali, sedangkan sisanya 5% adalah penganut agama Islam, Kristen, Katholik, Budha, dan Kong Hu Cu. Tujuan hidup ajaran Hindu adalah untuk mencapai keseimbangan dan kedamaian hidup lahir dan batin.orang Hindu percaya adanya 1 Tuhan dalam bentuk konsep Trimurti, yaitu wujud Brahmana (sang pencipta), wujud Wisnu (sang pelindung dan pemelihara), serta wujud Siwa (sang perusak). Tempat beribadah dibali disebut pura. Tempat-tempat pemujaan leluhur disebut sangga. Kitab suci agama Hindu adalah weda yang berasal dari India.

Orang yang meninggal dunia pada orang Hindu diadakan upacara Ngaben yang dianggap sanggat penting untuk membebaskan arwah orang yang telah meninggal dunia dari ikatan-ikatan duniawinya menuju surga. Ngaben itu sendiri adalah upacara pembakaran mayat. Hari raya umat agama hindu adalah Nyepi yang pelaksanaannya pada perayaan tahun baru saka pada tanggal 1 dari bulan 10 (kedasa), selain itu ada juga hari raya galungan, kuningan, saras wati, tumpek landep, tumpek uduh, dan siwa ratri.

Pedoman dalam ajaran agama Hindu yakni : (1).tattwa (filsafat agama), (2). Etika (susila), (3).Upacara (yadnya). Dibali ada 5 macam upacara (panca yadnya), yaitu (1). Manusia Yadnya yaitu upacara masa kehamilan sampai masa dewasa. (2). Pitra Yadnya yaitu upacara yang ditujukan kepada roh-roh leluhur. (3).Dewa Yadnya yaitu upacara yang diadakan di pura / kuil keluarga.(4).Rsi yadnya yaituupacara dalam rangka pelantikan seorang pendeta. (5). Bhuta yadnya yaitu upacara untuk roh-roh halus disekitar manusia yang mengganggu manusia.

G. KESENIAN
Kebudayaan kesenian di bali di golongkan 3 golongan utama yaitu seni rupa misalnya seni lukis, seni patung, seni arsistektur, seni pertunjukan misalnya seni tari, seni sastra, seni drama, seni musik, dan seni audiovisual misalnya seni video dan film.Contoh nya:

SENI TARI

Sesungguhnya seni taridapat digolongkan ke dalam seni teater. Teater mengandung tiga unsur, yakni penonton, tempat, pemain. Karena itu, teater meliputi seluruh seni pertunjukan yang terdiri dari seni pentas (drama), seni tari, seni music (karawitan) dan seni gerak lainnya. Salah satu definisi tari adalah “tari adalah ekspresi jiwa manusia yang diungkapkan dengan gerak-gerak ritmis yang indah” (Soedarsono, tanpa tahun :17).

Terdapat beberapa jenis tari yang mempunyai fungsi tertentu, yaitu sebagai berikut ;

1.      Pendet : berfungsi sebagai tari penyambutan yang ditunjukan kepada      bhatara-bhatari yang turun ke mrcapada (dunia) dalam suatu upacara atau manyembrama (menerima) kedatangan-Nya dari Melasti (menyucikan pralingga).

2.      Rejang : berfungsi sebagai symbol bidadari yang turun ke dunia menuntun bhatara waktu melasti atau tedun ke peselang (turun ke temapat upacara), oleh karena itu maka penari-penari-nya terdiri dari gadis-gadis yang belum kawin (Putra, tanpa tahun : 9 ). Di Bali Utara desa Bungkulan, rejang-renteng (bergandengan dengan benang) berfungsi sebagai tari penyambutan terhadap dewi Cri sebagai pernyataan bersyukur karena berhasilnya panen padi.

 

SENI KRAWITAN

Di Bali terdapat berbagai jenis perangkat/ansambel gamelan yang bila ditilik dari segi umurnya ada yang sudah berusia ratusan tahun yang merupakan peninggalan dari zaman kerajaan Bali dan ada pula buatan akhir-akhir ini pada abad ke-20.

Ada gambelan yang hanya mengiringi upacara sajaa, tentu ada ansambel-ansambel yang berfungsi sebagai pengiring tarian-tarian, baik  tari lepas, tari lakon, maupun sendratari.

1)      Gong Gede disamping ditabuh secara instrumental sebagai pengiring suatu upacara agama, berfungsi pula sebagao pengirinh berbagai jenis ari baris gede yang digolongkan tari wali (dewayadnya),

2)      Angklunguntuk pengiring upacara pitrayadnya (orang meninggal, ngaben, mukur, dan sebagainya),

3)      Gambang pada umumnya untuk mengiringi Upacara ngaben, kecuali di daerah Karangasem yang berfungsi pula di dalam Dewayadnya,

4)      Gender Wayang dan Semara Pegulingan pada umumnya berfungsi mengiringi upacara Manusiayadnya (ualang tahun, Potong gigi, perkawinan),

5)      Balaganjur/Paleganjur di samping berfungsi sebagai pengiring upacara mecaru (buthayadnya) juga untuk Dewayadnya.

Melihat fungsi-fungsi diatas, karena adanya desa, kala, patra belum dapat diambil kesimpulan yang mana sesungguhnya yang dianggap fungsi paling tepat. Mengingat banyaknya jenis ansambel yang ada yang hingga kini tercatat sampai 26, maka secara hipotesis kiranya pada zaman lampau masing-masing ansambel itu mempunyai tugas atau fungsi tertentu. Tetapi didalam sejarah perkembangannya mengalami berbagai perubahan, mungkin disebabkan oleh langka atau punahnya suatu jenis gambelan di suatu daerah, ehingga perlu dialih-fungsikan kepada gambelan yang ada pada kurun waktu iDi Bali terdapat berbagai jenis perangkat/ansambel gamelan yang bila ditilik dari segi umurnya ada yang sudah berusia ratusan tahun yang merupakan peninggalan dari zaman kerajaan Bali dan ada pula buatan akhir-akhir ini pada abad ke-20.

Ada gambelan yang hanya mengiringi upacara sajaa, tentu ada ansambel-ansambel yang berfungsi sebagai pengiring tarian-tarian, baik  tari lepas, tari lakon, maupun sendratari.

1)      Gong Gede disamping ditabuh secara instrumental sebagai pengiring suatu upacara agama, berfungsi pula sebagao pengirinh berbagai jenis ari baris gede yang digolongkan tari wali (dewayadnya),

2)      Angklunguntuk pengiring upacara pitrayadnya (orang meninggal, ngaben, mukur, dan sebagainya),

3)      Gambang pada umumnya untuk mengiringi Upacara ngaben, kecuali di daerah Karangasem yang berfungsi pula di dalam Dewayadnya,

4)      Gender Wayang dan Semara Pegulingan pada umumnya berfungsi mengiringi upacara Manusiayadnya (ualang tahun, Potong gigi, perkawinan),

5)      Balaganjur/Paleganjur di samping berfungsi sebagai pengiring upacara mecaru (buthayadnya) juga untuk Dewayadnya.

Melihat fungsi-fungsi diatas, karena adanya desa, kala, patra belum dapat diambil kesimpulan yang mana sesungguhnya yang dianggap fungsi paling tepat. Mengingat banyaknya jenis ansambel yang ada yang hingga kini tercatat sampai 26, maka secara hipotesis kiranya pada zaman lampau masing-masing ansambel itu mempunyai tugas atau fungsi tertentu. Tetapi didalam sejarah perkembangannya mengalami berbagai perubahan, mungkin disebabkan oleh langka atau punahnya suatu jenis gambelan di suatu daerah, ehingga perlu dialih-fungsikan kepada gambelan yang ada pada kurun waktu i

PERNIKAHAN

Pernikahan adat bali sangat diwarnai dengan pengagungan kepada Tuhan sang pencipta, semua tahapan pernikahan dilakukan di rumah mempelai pria, karena masyarakat Bali memberlakukan sistem patriarki, sehingga dalam pelaksanan upacara perkawinan semua biaya yang dikeluarkan untuk hajatan tersebut menjadi tanggung jawab pihak keluarga laki – laki. hal ini berbeda dengan adat pernikahan jawa yang semua proses pernikahannya dilakukan di rumah mempelai wanita. Pengantin wanita akan diantarkan kembali pulang ke rumahnya untuk meminta izin kepada orang tua agar bisa tinggal bersama suami beberapa hari setelah upacara pernikahan.
Rangkaian tahapan pernikahan adat Bali adalah sebagai berikut:

  • Upacara Ngekeb

Acara ini bertujuan untuk mempersiapkan calon pengantin wanita dari kehidupan remaja menjadi seorang istri dan ibu rumah tangga memohon doa restu kepada Tuhan Yang Maha Esa agar bersedia menurunkan kebahagiaan kepada pasangan ini serta nantinya mereka diberikan anugerah berupa keturunan yang baik.

Setelah itu pada sore harinya, seluruh tubuh calon pengantin wanita diberi luluran yang terbuat dari daun merak, kunyit, bunga kenanga, dan beras yang telah dihaluskan. Dipekarangan rumah juga disediakan wadah berisi air bunga untuk keperluan mandi calon pengantin. Selain itu air merang pun tersedia untuk keramas.

Sesudah acara mandi dan keramas selesai, pernikahan adat bali akan dilanjutkan dengan upacara di dalam kamar pengantin. Sebelumnya dalam kamar itu telah disediakan sesajen. Setelah masuk dalam kamar biasanya calon pengantin wanita tidak diperbolehkan lagi keluar dari kamar sampai calon suaminya datang menjemput. Pada saat acara penjemputan dilakukan, pengantin wanita seluruh tubuhnya mulai dari ujung kaki sampai kepalanya akan ditutupi dengan selembar kain kuning tipis. Hal ini sebagai perlambang bahwa pengantin wanita telah bersedia mengubur masa lalunya sebagai remaja dan kini telah siap menjalani kehidupan baru bersama pasangan hidupnya.

  • Mungkah Lawang ( Buka Pintu )

Seorang utusan Mungkah Lawang bertugas mengetuk pintu kamar tempat pengantin wanita berada sebanyak tiga kali sambil diiringi oleh seorang Malat yang menyanyikan tembang Bali. Isi tembang tersebut adalah pesan yang mengatakan jika pengantin pria telah datang menjemput pengantin wanita dan memohon agar segera dibukakan pintu.

  • Upacara Mesegehagung

Sesampainya kedua pengantin di pekarangan rumah pengantin pria, keduanya turun dari tandu untuk bersiap melakukan upacara Mesegehagungyang tak lain bermakna sebagai ungkapan selamat datang kepada pengantin wanita. kemudian keduanya ditandu lagi menuju kamar pengantin. Ibu dari pengantin pria akan memasuki kamar tersebut dan mengatakan kepada pengantin wanita bahwa kain kuning yang menutupi tubuhnya akan segera dibuka untuk ditukarkan dengan uang kepeng satakanyang ditusuk dengan tali benang Bali dan biasanya berjumlah dua ratus kepeng

  • Madengen–dengen

Upacara ini bertujuan untuk membersihkan diri atau mensucikan kedua pengantin dari energi negatif dalam diri keduanya. Upacara dipimpin oleh seorang pemangku adat atau Balian

  • Mewidhi Widana

Dengan memakai baju kebesaran pengantin, mereka melaksanakan upacara Mewidhi Widana yang dipimpin oleh seorang Sulingguh atau Ida Peranda. Acara ini merupakan penyempurnaan pernikahan adat bali untuk meningkatkan pembersihan diri pengantin yang telah dilakukan pada acara – acara sebelumnya. Selanjutnya, keduanya menuju merajan yaitu tempat pemujaan untuk berdoa mohon izin dan restu Yang Kuasa. Acara ini dipimpin oleh seorang pemangku merajan

  • Mejauman Ngabe Tipat Bantal      

Beberapa hari setelah pengantin resmi menjadi pasangan suami istri, maka pada hari yang telah disepakati kedua belah keluarga akan ikut mengantarkan kedua pengantin pulang ke rumah orang tua pengantin wanita untuk melakukan upacara Mejamuan. Acara ini dilakukan untuk memohon pamit kepada kedua orang tua serta sanak keluarga pengantin wanita, terutama kepada para leluhur, bahwa mulai saat itu pengantin wanita telah sah menjadi bagian dalam keluarga besar suaminya. Untukupacara pamitan ini keluarga pengantin pria akan membawa sejumlah barang bawaan yang berisi berbagai panganan kue khas Bali seperti kue bantal, apem, alem, cerorot, kuskus, nagasari, kekupa, beras, gula, kopi, the, sirih pinang, bermacam buah–buahan serta lauk pauk khas bali.

UPACARA KEMATIAN

 

Tata cara menurut Upacara Agama Hindu dan Tata Cara Nasional.

Tata Cara Menurut Agama Hindu.

Perawatan Jenazah :

Terlebih dahulu jenazah harus dimandikan dengan air tawar yang bersih dan sedapat mungkin dicampur dengan wangi- wangian.

Setelah itu diberi secarik kain putih untuk menutupi bagian muka wajah dan bagian alat kelaminnya.

Kemudian barulah diberi pesalin dengan kain atau baju yang baru (bersih), rambutnya dirapikan (perempuan : rambutnya digulung sesuai dengan arah jarum jam), posisi tangan dengan sikap “menyembah” ke bawah. Setelah itu dibungkus dengan kain putih.

Pada saat membungkus jenazah tersebut supaya diperhatikan hal- hal sebagai berikut :

Bila jenazah itu laki- laki maka lipatan kainnya: yang kanan menutupi yang kiri, dan bila perempuan maka lipatan kainnya: yang kiri menutupi yang kanan. Setelah terbungkus rapi ikatlah bagian ujung (kepala dan kaki) serta bagian tengah jenazah yang bersangkutan dengan benang atau sobekan kain pembungkus tadi. Setelah selesai perawatan di atas, barulah jenazah tersebut disemayamkan di tempat yang telah ditetapkan.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s